18 December 2012

sebuah titik balik, mungkin?

pernah ga, ngerasain saat dimana kamu ngerasa bener-bener sendiri. meskipun kamu tau masih ada orang-orang penting dalam hidup kamu buat ngedampingin kamu.


banyak sumber mengatakan, kalo setiap orang itu punya titik balik dalam hidupnya, entah itu berupa masa-masa sulit perjuangan hidup dia, ataupun masa-masa pencarian jati diri, atau apalah. pokokna sebutannya titik balik.


mungkin, yang aku rasain sekarang ini sebutannya titik balik juga kali ya...


saat dimana aku bener-bener ngerasa sendiri, padahal masih ada kedua orangtua, adik, sahabat, dan temen-temen seperjuangan yang ngedampingin aku. rasanya, jujur, ga tentu arah.
dulu, waktu masih SMA, aku punya satu tujuan: masuk Fakultas Kedokteran. apapun universitasnya, asalkan lewat jalur snmptn dan ujung-ujungnya aku bisa jadi seorang dokter, bagiku ga masalah. tapi sekarang, disaat aku udah diterima jadi mahasiswa FK, entah kenapa tiba-tiba passionku buat dunia kedokteran yang kuimpi-impikan malah hilang ditelan bumi.


mimpiku, buat menjadi seorang dokter yang sukses dunia dan akhirat, serta bisa menginjakkan kaki di kota London lewat jalur beasiswa serasa hampa. aku masih punya mimpi tersebut, tapi rasanya, seakan jauh banget. meskipun juga, aku tau bahwa jalanku buat ngeraih mimpi-mimpi tersebut masih terbuka lebar.

jujur, ini pertama kalinya dalam hidupku aku ngerasain yang namanya rasa hampa dalam hidup, ga punya arah, ga tau mau kemana dan sebenernya siapa sih aku ini? buat apa sih aku hidup di dunia ini? apa aja yang mau aku raih? apa tujuan akhirku? dan buat siapa semuanya?
ada rasa malu, jujur, sama diri aku sendiri. ada begitu banyak orang yang pengen masuk Fakultas Kedokteran dan menjadi seorang dokter, rela bayar mahal-mahal dan rela banting tulang belajar keras buat, hanya buat masuk FK dan jadi dokter. tapi aku apa ya?

sampai detik ini, di blok 4, di blok terakhir dari semester 1 ini, rasanya ini otak masih kosong melompong akan ilmu-ilmu kedokteran dasar yang seharusnya aku kuasai. sudah 1 semester hampir berlalu dan sedikitpun aku ga ada berbuat sesuatu yang bisa membanggakan kedua orang tuaku. dan lebih parahnya, semua janji-janji SMAku sama diriku sendiri kalau masuk FK, semuanya aku ingkari. janji buat belajar sungguh-sungguh, berusaha keras nyari beasiswa di london, belajar bahasa inggris sampai expert, semuanya boongan, aku gagal megang janjiku sendiri.

dan disaat seperti ini, aku bener-bener bingung harus ngapain. apa yang harus aku lakuin kedepannya? 

8 comments:

  1. Tenang nov,. kadang kita emang perlu diam dan merenung sejenak untuk bener" mastiin dan yakinin diri sendiri atas pilihan kita :)

    ReplyDelete
  2. iya bu diiin huhu :'( lagi galau tingkat dewa nih. nah diam dan merenungnya itu kapan loh bu din, diam mah nantinya pasti ketiduran haha
    amiin deh semoga bisa menemukan jati diri yang sebenar2nya dalam waktu dekat hehe
    makasih banyak ya bu din udah mau ngebaca plus ngekomen posting akuuu :D *bighug

    ReplyDelete
  3. oooow ada ci tacut ooooow :* maacih :D

    ReplyDelete
  4. iya beb hiks :'(
    semoga kita bisa menemukan yg terbaik aja yah :)

    ReplyDelete
  5. huhuhuhu sabar ya nov... :(
    ayooo jangan galau nov..... semangat ya cin...



    semangat nov............ :)
    pasti bisa...
    gairahnya jangan hilang... okay okay....


    Fighting hahahhahah

    ReplyDelete
  6. iya memel alay, makasih eaaa.. haha
    kalo semangat sih mel ada, tapi tujuan hidup yg ga ada. haha
    semoga nanti bisa ketemu lah, biarkan mengalir dengan waktu aja :)
    km juga ya memel sayang :D
    semangat juga kuliahnya. semoga lancar :D

    ReplyDelete